Calon Walikota Medan Ir H Akhyar Nasution MSi menyerahkan buku biografi berjudul Dua Dunia kepada para perwakilan ketua-ketua BKM se-Kota Medan.Ist

medanToday.com,MEDAN – Calon Walikota Medan nomor urut 1, Akhyar Nasution memiliki program membangkitkan perekonomian umat melalui rumah ibadah masjid. Tak hanya sebagai tempat untuk melaksanakan shalat, namun dirinya memiliki program bagaimana masjid bisa menjadi pusat peradaban dan kebangkitan ekonomi ummat.

Hal itu disampaikannya di hadapan puluhan nazir masjid yang hadir dalam muzakkarah pengurus BKM Masjid Sekota Medan bersama Aliansi Masyarakat Cinta Masjid (AMCM), Minggu (11/10/2020).

“Kreasi mengembangkan ekonomi keumatan adalah program yang ingin kami gairahkan jika nantinya dipercaya memimpin Kota Medan. Ini layak dilakukan dalam membantu jamaah yang kesulitan ekonomi. Bayangkan, di Medan ada 1200 masjid dan kita rata-ratakan memiliki saldo Rp20 juta, maka ada Rp24 Miliar potensi yang mengendap. Jika dikapitalisasi menurut sistem ekonomi, dan dimanfaatkan ke ummat, maka ummat akan selamat dari riba dan pinjaman rentenir,” tegas Akhyar.

Bagaimana mekanismenya bilang Akhyar, Pemko Medan akan berpartner dengan masjid baik dalam hal pendataan dan sebagainya untuk pengembangan keumatan, sehingga tak ada lagi ummat yang kesulitan secara finansial.

“Misalnya ada ummat yang memiliki usaha namun tak bisa berjualan karena sakit atau hal lain, dan mereka butuh modal, dan ini layak dibantu dari pengelolaan uang kas masjid. Jadi tak hanya konsen di pembangunan fisik masjid saja, tapi juga membantu mengembangkan ekonomi ummat. Mari kita kembangkan ekonomi ini secara syariah tanpa menyalahai aturan,” terang Akhyar.

Karena menurut Akhyar, masjid adalah pusat keutamaan pergerakan ummat, tidak hanya shalat semata tapi juga pergerakan lain yang bermanfaat untuk ummat.

“Seperti juga program ATM beras yang sudah ada dan baru berjalan di dua masjid. Jamaah dalam hal ini menyumbang beras dan jamaah lain yang membutuhkan memanfaatkannya dengan kartu yang didapat lewat program pendataan. Ini kan cukup positif, karena jamaah yang ingin mengambil beras harus Subuh berjamaah dulu, selain meramaikan masjid juga tak ada lagi kita dengar umat yang lapar. Hal-hal seperti inilah yang akan terus kita kembangkan,” sebut Akhyar.

Hal tersebut senada disampaikan Akhyar saat menghadiri acara silaturrahmi dengan para pengurus STM Ikhwanuddin dan Ahlu Sunnah Wal Jamaah di kawasan Brayan Bengkel, Medan.

Sementara itu Ketua AMCM, Heriansyah S.Ag menjelaskan jika Aliansi Masyarakat Cinta Masjid baru terbentuk sejak dua bulan belakangan dan siap mendukung program yang disampaikan Akhyar yakni meningkatkan spirit masyarakat kembali ke masjid.

“Covid 19 membuat sejumlah umat takut untuk ke masjid. Inilah landasannya kenapa AMCM dibentuk selain juga mendukung program peningkatan ekonomi ummat lewat program yang disampaikan pak Akhyar tadi,” harapnya.

===================

Komentar Anda