Presiden Amerika Serikat, Donald Trump. MTD/TheDuran.com

medanToday.com,MEDAN – Presiden AS Donald Trump mengkritik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dengan menuduhnya terlalu fokus pada Cina dan mengeluarkan saran buruk selama wabah virus Corona.

Trump juga mengatakan AS akan menahan dana untuk badan tersebut.

“WHO benar-benar gagal, “kata Trump dalam unggahan Twitter. “Untuk beberapa alasan, sebagian besar didanai oleh Amerika Serikat, namun sangat Cina sentris. Kami akan memberikan tampilan yang bagus. Untungnya saya menolak saran mereka tentang menjaga perbatasan kita terbuka ke China sejak dini. Mengapa mereka memberi kami rekomendasi yang salah? ”

Trump mengulangi tuduhan terhadap organisasi kesehatan AS di sebuah konferensi pers Gedung Putih pada hari Selasa.

“Mereka mengeluarkan saran yang salah. Mereka benar-benar salah,” kata presiden, dikutip dari Reuters, 8 April 2020.

“Dan kita akan menahan uang yang dihabiskan untuk WHO. Kita akan menahannya dengan sangat kuat dan kita akan lihat bagaimana nanti,” kata Trump.

Trump mengecam WHO karena salah langkah dan gagal. Pakar kesehatan masyarakat AS mengatakan penolakan publik terhadap bahaya virus oleh presiden memperlambat respons Amerika, termasuk penundaan pengujian dan kegagalan untuk menimbun peralatan pelindung, menurut New York Times.

Faktnya, WHO memperingatkan tentang wabah di hari-hari paling awal krisis, menyatakan “darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional” sehari sebelum menteri kesehatan dan layanan manusia Amerika Serikat mengumumkan darurat kesehatan masyarakat di AS dan beberapa minggu sebelum Trump mengumumkan darurat nasional.

Juru bicara PBB Stephane Dujarric menolak kritik terhadap WHO, yang dipimpin oleh Direktur Jenderal Tedros Adhanom Ghebreyesus.

“Untuk Sekretaris Jenderal (Antonio Guterres), jelas bahwa WHO, di bawah kepemimpinan Dr. Tedros, telah melakukan pekerjaan luar biasa pada COVID, di negara-negara pendukung dengan jutaan peralatan yang dikirim, untuk membantu negara-negara dengan pelatihan, tentang memberikan pedoman global. WHO menunjukkan kekuatan sistem kesehatan internasional,” katanya kepada.

Dujarric menambahkan bahwa WHO baru-baru ini juga melakukan pekerjaan luar biasa dalam menempatkan stafnya di garis depan untuk memerangi Ebola, penyakit menular dan seringkali fatal, di Republik Demokratik Kongo.

WHO belum berkomentar menanggapi pernyataan Donald Trump

Pada 28 Maret 2020 Perdana Menteri Jepang Taro Aso juga mengkritik Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus karena tidak mampu menangani virus corona atau COVID-19, dikutip dari Anadolu.

Pada 31 Januari, WHO menyarankan negara-negara untuk menjaga perbatasan tetap terbuka, meskipun mencatat bahwa negara-negara memiliki hak untuk mengambil tindakan untuk melindungi warganya. Pada hari yang sama, pemerintahan Trump mengumumkan pembatasan perjalanan dari Cina.

Kaum konservatif AS semakin mengkritik WHO selama pandemi global, mengatakan mereka mengandalkan data yang salah dari Cina tentang wabah virus Corona.

Pekan lalu, Senator Republik Marco Rubio menyerukan pengunduran diri Tedros, dengan mengatakan Tedros mengizinkan Beijing menggunakan WHO untuk menyesatkan masyarakat dunia.

======================

Komentar Anda