Bangunan Rusak Akibat Gempa, Sekolah di Sigi Terpaksa Diliburkan

Ilsutrasi

medanToday.com, SULTENG – Siswa di Kecamatan Lindu, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah masih diliburkan sementara waktu dari kegiatan belajar mengajar lantaran bangunan sekolah rusak diterjang gempa. Selain itu, sejumlah guru serta siswa masih ada yang trauma akibat musibah tersebut.

Merry, salah seorang guru SD di Desa Tomado, Kecamatan Lindu di Sigi, membenarkan umumnya gedung sekolah di kecamatan itu rusak akibat terpaan gempa bumi 7,4 SR.

Untuk sementara, kata dia, pihak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan di kecamatan tersebut memutuskan meliburkan sementara waktu kegiatan belajar mengajar.

“Anak-anak tidak mau sekolah karena takut dengan gempa susulan yang masih saja terjadi,” kata dia, Senin (8/10). Dikutip dari Antara.

Oleh karena gedung sekolah rusak, maka satu-satunya solusi sementara adalah menggunakan tenda untuk kegiatan belajar mengajar. “Hanya saja tenda belum ada,” kata dia.

Menurut dia, jika sudah ada bantuan tenda maka akan digunakan untuk tempat belajar mengajar.

Dia mendesak Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Sigi segera membantu pengadaan tenda, agar bisa digunakan sebagai tempat belajar dan mengajar.

Semua sekolah mulai dari PAUD, TK, SD, dan SMP satu atap di Kecamatan Lindu, belum berjalan kegiatan belajar dan mengajar meski sudah memasuki hari ke-10 pascagempa bumi dan tsunami yang melanda sejumlah daerah di Provinsi Sulteng.

Camat Lindu Karya membenarkan kegiatan belajar mengajar di wilayahnya belum berjalan, sebab selain sekolah banyak yang rusak, guru dan siswa masih trauma berat akibat gempa bumi cukup dasyat tersebut.

Ia juga mengatakan jalan menuju Lindu dari Sadaunta hingga saat ini masih putus total.

Untuk sementara, pengiriman bantuan logistik ke Lindu dilakukan dengan helikopter milik TNI. (mtd/min)

 

 

======================

 

 

 

Komentar Anda