Gubsu Resmikan Rumah Bawang Pertama di Tanah Karo

Gubsu HT Erry Nuradi saat panen perdana bawang putih di Desa Batu Karang, Kec. Payung, Kab. Karo, Jumat (30/9). Pada kesempatan tersebut Tengku Erry Nuradi meresmikan rumah bawang di Tanah Karo. MTD/Rumgabnur

KARO,MEDAN-TODAY.com – Gubernur Sumut, Tengku Erry Nuradi didampingi Wakil Bupati Karo, Corry Sebayang meresmikan rumah bawang di Desa Batukarang, Karo, Sumut, Jumat (30/9). Peresmian tersebut dilakukan usai melakukan panen bawang putih hasil uji coba di daerah tersebut.

Hasil panen ini nanti akan dijadikan bahan uji untuk memperolah hasil yang lebih baik. Pasalnya, dengan topografi dataran tinggi itu, banyak kalangan yang berpendapat bahwa komoditas bawang putih sangat sulit dibudidaya.

Sementara dalam kesempatan itu, Deputi Kepala Perwakilan BI Sumut ā€ˇHarries Meirizal mengungkapkan, rumah bawang tersebut rencananya akan dijadikan sebagai pusat penampungan bawang hasil panen petani dari desa-desa yang ada di sekitar wilayah itu.

“Ini merupakan rumah bawang pertama,” katanya.

Rumah bawang itu dibangun sebagai upaya pengendalian inflasi dari komoditas tersebut. Sebagai catatan, dalam beberapa tahun terakhir, bawang merah menjadi satu komoditas yang paling sering memberi andil inflasi. Biasanya, komoditas tersebut kompak dengan dengan cabai merah dalam mendorong inflasi.

Gudang penampungan bawang ini sendiri telah dilengkapi dengan fasilitas yang mengandung gas ozon yang berfungsi untuk meminimalisir proses pembusukan sehingga bawang hasil panen petani bisa disimpan dalam jangka waktu yang lebih panjang.

“Dengan begitu, ketika terjadi gejolak harga di pasaran bawang dari sini akan digelontor,” jelasnya.

Rumah bawang ini sendiri mampu menampung hingga 20 ton bawang. Dengan jangka waktu penyimpanan yang lebih lama, alokasi bawang untuk kebutuhan konsumsi dan pembenihan akan semakin mudah diatur. Apalagi, dua dari tiga varietas bawang merah yang diuji coba di daerah ini menunjukan hasil yang memuaskan. Dengan begitu, petani juga akan leluasa mengatur pola tanam.

Di daerah ini, BI telah membina sedikitnya 20 hektare bawang merah bersama sejumlah kelompok tani.

Adapun 18 hektare di antaranya merupakan lahan budidaya untuk konsumsi, sisanya digunakan untuk budidaya pembibitan. Sementara, saat ini BI juga tengah memalukan uji coba budidaya bawang putih di lahan seluas 0,2 hektare. “Hasilnya lumayan bagus. Uji coba ini akan terus lanjutkan hingga memperoleh hasil yang baik,” katanya.

Dengan begitu, pihaknya berharap, Kabupaten Karo bisa menjadi salah satu sentra produksi bawang di Sumut. Pasalnya, selama ini Sumut selalu membeli bawang dari daerah lain untuk memenuhi kebutuhan. Bahkan, ada yang diimpor. Hal ini menyebabkan TPID sedikit kesulitan dalam mengendalikan inflasi.

Ke depan, dengan adanya rumah bawang dan perluasan lahan bawang di daerah ini, diharapkan harga komoditas tersebut bisa lebih murah, dan inflasi relatif terkendali.(MTD/DIS)

Komentar Anda