Kapal pengangkut peti kemas limbah plastik LDPE yang diduga dikirim dari California ke Indonesia .Ist

medanToday.com,MEDAN – Selasa (16/3/2021) sebanyak tiga peti kemas limbah plastik LDPE yang dikirim dari California ke Pelabuhan Belawan, Medan. Nexus3 Foundation menjelaskan pengiriman ini kemungkinan besar ilegal karena Indonesia sebagai pihak Basel, tidak dapat menerima limbah yang dikontrol Basel dari AS (bukan negara pihak Basel).

Hal ini sesuai dengan aturan Larangan perdagangan Pihak non-Pihak yang terdapat dalam Konvensi. Limbah ini dinyatakan sebagai Scrap LDPE.Untuk itu Nexus3 dan BAN mendesak pemerintah Indonesia untuk menyita pengiriman ilegal ini.

Nexus3 menyebutkan Indonesia telah meratifikasi Basel Amendments, telah mengeluarkan peraturan baru tentang perdagangan plastik dan limbah non-B3 lainnya untuk keperluan industri. Selain itu SKB 3 Menteri dan Kapolri telah menetapkan kontaminan 2 persen.

“Meskipun Kementerian Perdagangan telah mengeluarkan peraturan baru, namun peraturan tersebut belum mencerminkan perubahan-perubahan aturan dalam Amandemen Basel untuk perdagangan limbah plastik,” kata Yuyun Ismawati, Senior Advisor Nexus3 Foundation dalam pernyataan tertulis kepada media, Selasa (16/3/2021).

Yuyun juga mendesak agar Pemerintah Indonesia harus segera mengadaptasi ketentuan-ketentuan baru tersebut, memperkuat pengawasan di pelabuhan-pelabuhan, menginventarisasi status perusahaan-perusahaan daur ulang plastik dan kertas, serta dan mensosialisasikan aturan baru ini kepada industri.

Direktur Eksekutif Basel Action Network, Jim Puckett mengatakan pihaknya telah menemukan bukti dalam data Bea Cukai AS untuk pengiriman ilegal tertentu, dan kemungkinan besar, setelah pengiriman diperiksa, pengiriman ini akan dianggap ilegal.

“Pemerintah Biden (AS) harus segera bertindak dan mengerem bentuk ketidakadilan lingkungan ini,” tegas Jim.

Sebelumnya, Pelabuhan Belawan Internasional Container Terminal (BICT) dikabarkan pernah menerima limbah plastik berbau busuk asal luar negeri bulan November dan Desember tahun lalu.

Limbah plastik diduga terkontaminasi bahan beracun dan berbahaya (B3) ini, dikemas menggunakan kontainer tiba dengan angkutan kapal berbendera asing, Sabtu (8/12) kemarin.

Kemudian barang bekas tersebut diangkut menggunakan truk pengangkut kontainer menuju sebuah gudang milik PT. SP di kawasan Delitua, Medan.

===============

Komentar Anda