JK Soal Mahar Politik: Zaman Saya Tidak Ada

Wapres JK bertemu Presiden Zanzibar. Merdeka.com/

medanToday.com, JAKARTA – Wakil Presiden Jusuf Kalla tidak mau menanggapi terkait tudingan Wasekjen Partai Demokrat Andi Arief soal isu dugaan pemberian mahar politik yang dilakukan Sandiaga Uno ke PKS dan PAN sebesar Rp 500 miliar agar bisa menjadi cawapres.

JK mengklaim saat tiga kali mengikuti Pilpres tidak pernah ada mahar politik. “Saya tidak tahu tanya Partai yang bersangkutan lah. pada zaman saya pimpin partai tidak ada, waktu zaman saya tiga kali ikut tidak ada (re: mahar),” katanya di kantornya, Jalan Merdeka Utara, Selasa (14/8).

Dia menjelaskan mahar adalah bentuk simbolik yang diperuntukan untuk pihak mempelai laki-laki kepada mempelai perempuan pada saat pernikahan. Nominalnya pun beragam.

“Mahar itu kalau orang kawin. itu maharnya itu simbolik, sekian riyal atau tak ada yang tinggi-tinggi kalau mahar. Mana ada tinggi mahar satu miliar kan enggak ada. Paling sepuluh juta, Rp 20 juta,” ungkapnya.

Kemudian, JK juga menduga bahwa uang yang diberikan Sandi kepada PKS dan PAN bukanlah mahar. Tetapi upaya untuk biaya kampanye.

“Iya, bisa dana kampanye. Karena kan masing-masing partai akan berkampanye. Saya kira itu lebih banyak (untuk) biaya kampanye. Saya lebih cenderung untuk bahwa mereka bernegosiasi untuk biaya kampanye,” ungkap JK.

Diketahui tudingan Andi telah dibantah oleh Sandiaga. Menurut dia, tidak ada hengki pengki dalam proses pencalonannya. PKS dan PAN juga kompak, ingin membawa tuduhan Andi ke polisi karena membantah mendapat mahar Rp 500 miliar dari Sandiaga. (mtd/min)

 

=====================

Komentar Anda