Bane Raja Manalu, pendiri BAGAK yang menginisiasi kegiatan pemberian bantuan sembako kepada kader PDI Perjuangan se-Kabupaten Simalungun. MTD/Ivan Sebayang

medanToday.com,MEDAN – Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengapresiasi pemberian tali asih kepada kader di tingkat DPC, PAC, dan Ranting Kabupaten Simalungun, Sumatra Utara. Tali asih tersebut terlaksana atas prakarsa pendiri Bagak sekaligus kader PDI Perjuangan, Bane Raja Manalu.

“Atas prakarsa saudara Bane Raja Manalu yang memberikan tali asih kepada seluruh pengurus DPC sampai Ranting PDI Perjuangan se-Kabupaten Simalungun, kami berikan apresiasi,” kata Hasto, dalam video sambutannya, Rabu (22/12/2021).

Hasto menegaskan, PDI Perjuangan terus menggelorakan gotong royong sesama kader untuk menyatu dengan masyarakat, khususnya dalam membantu di masa pandemi Covid-19.

“Dengan gotong royong ini kita terus membangun kesejatian PDI Perjuangan sebagai Partai yang berasal dari rakyat,” ungkap Hasto.

Bane Raja Manalu secara simbolis membagikan sembako kepada seluruh kader dan pengurus PDI Perjuangan se-Kabupaten Simalungun. MTD/Ivan Sebayang

Politisi asal Yogyakarta itu melanjutkan, Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri selalu berpesan agar seluruh simpatisan, anggota, dan kader PDI Perjuangan terus berjuang dengan penuh keyakinan, membantu rakyat di tengah pandemi.

“Partai terus hadir dengan semangat gotong royong itu, guna menggelorakan semangat kebangkitan bagi rakyat untuk mampu mengatasi berbagai persoalan akibat pandemi Covid-19,” ujarnya.

“Semua bergerak dalam satu rampak barisan untuk membangun kekuatan kolektif, gotong royong PDI Perjuangan, sebagai partai Nasionalis Soekarnois, yang terus menyatu dengan kekuatan rakyat. Tetaplah bersatu, tetap semangat, solid bergerak,” sambungnya.

Seusai kegiatan tali asih, Bane Raja Manalu menyampaikan bahwa pemberian tali asih ini adalah bentuk nyata dari solidaritas sesama kader partai. Dia menegaskan, pemberian tali asih penting dilakukan sekaligus untuk konsolidasi DPC, PAC, dan Ranting yang dalam kesehariannya jadi ujung tombak perjuangan Partai.

“Pemberian tali asih ini bukan berangkat dari kondisi ekonomi berlebih, tapi karena solidaritas sesama kader partai. Penting dilakukan karena struktur DPC, PAC, dan Ranting adalah otot Partai,” ucap Bane, yang merupakan pendiri Bagak.

Adapun Bagak adalah Bane Gas Komuniti yang bermula dari usaha gas elpiji kemudian berkembang menjadi gerakan pemberdayaan di bidang sosial, budaya, dan kepemudaan.

========================

Komentar Anda